Karya Amal oleh hamba_tarbiyah

Cintanya Sampai Ke Mahsyar (Bhg.2)

May 9, 2009 , Posted by hamba_tarbiyah at 8:45 AM


Pedang Rasulullah S.A.W.
Namun, Nabi tidak menjawab, tapi Sayyidah Fathimah RA keluar sambil menjawab salam, “Alaikassalam….. Kalau ada perkara, datang lain kali saja. Rasulullah sedang demam.”

Mendengar jawapan itu, Bilal tidak memahami. Ia lalu kembali ke masjid, menunggu kedatangan Nabi sehingga langit di sebelah timur mulai menguning. Kerana waktu subuh hampir tamat, Bilal kembali ke rumah Rasulullah SAW.

“Assalamu’alaika, ya Rasulullah…. para makmum sudah menunggu dan langit sudah pula menguning,” katanya.

Saat itu, Nabi agak sedar. Dengan tersekat-sekat baginda membalas salam Bilal, lantas bersabda, “Ya Bilal, aku tahu fajar telah mulai tiba. Beritahu Abu Bakar supaya beliau mengimamkan solat Subuh. Aku sedang sakit, tidak mampu untuk bangun.”

Mendengar jawapan itu Bilal menangis. Dengan langkah terburu-buru tetapi longlai, ia bergegas kembali ke masjid. Disampaikannya pesan rasulullah SAW kepada Abu Bakar.

Begitu melihat mihrab kosong, Abu Bakar menangis. Di mihrab itulah Rasulullah SAW selalu memimpin solat, mengumandangkan ayat-ayat Al-Quran dengan suara yang nyaring dan fasih.

Peribadinya agung, parasnya berwibawa. Kini mihrab itu kosong. Abu Bakar menangis, juga dituruti seluruh sahabat, sehingga suasana subuh itu menjadi murung.

Sampai siang menjelma, para sahabat berkumpul di masjid menanti berita dari kediaman Rasulullah SAW. Ternyata, Rasululah SAW minta dipapah untuk menuju masjid.

Dengan langkah teresok-esok, Nabi keluar rumah dipapah kedua sahabat itu. Tiba di masjid, Nabi solat sunat dua rakaat lalu menuju ke mimbar.

Kakinya terasa berat ketika mendaki tangga. Tubuhnya tampak lemah, tangannya bertelekan. Tidak lama kemudian baginda menyampaikan khutbah singkat, namun isinya meresap dan menggetarkan hati. Para sahabat bercucuran air mata…..

“Wahai kaum muslimin, kita hidup di bawah kekuasaan Allah dan kasih sayang-Nya. Maka bertaqwalah kepada-Nya dan taatilah perintah-perintah-Nya”.

Dalam riwayat lain, Rasulullah SAW berwasiat, “Wahai segenap umat manusia, api neraka sudah dinyalakan, fitnah-fitnah telah datang seperti datangnya malam yang gelap. Demi Allah, kamu tidak akan berpegang kepadaku dengan suatu apa pun.

Sesungguhnya aku tidak pernah menghalalkan sesuatu melainkan apa yang dihalalkan oleh Al-Qur‟an, dan tidak pula mengharamkan sesuatu melainkan apa yang diharamkan oleh Al-Quran”.


Dipapah Pulang

Abu Bakar tersedu-sedan sementara Umar bin Khattab menahan nafas dan tangis hingga dadanya naik turun. Sedangkan Uthman bin Affan menghela napas panjang, dan Ali bin Abi Thalib menundukkan kepala dalam-dalam.

Dalam hati semua sahabat berkata, “Rasulullah akan meninggalkan kita.” Lelaki agung itu hampir selesai menunaikan tugasnya.

Tanda-tanda itu semakin nyata, sehingga dengan tangkas Ali dan Fadhal segera tampil membantu Rasulullah turun dari mimbar. Sangat perlahan kerana lemah. Segera setelah itu baginda dipapah untuk kembali pulang ke rumah kediaman.

Sejak itu baginda tidak mampu lagi bangkit dari tempat tidurnya. Kondisi baginda semakin kritikal, sehingga kain pengikat baginda pun terasa panas. Panas yang sangat tinggi menyebabkan baginda sering tidak sadarkan diri.

>Melihat kondisi ayahandanya, Sayyidah Fathimah RA terus menangis, “Ya Allah, alangkah berat penderitaan ayahku. Alangkah beratnya, ya Allah….”

Mendengar tangisan puteri kesayangannya itu, Rasulullah SAW sempat bersabda, “Bersabarlah anakku sayang. Tidak ada lagi penderitaan ayahmu sesudah hari ini…” Nabi SAW berusaha menghibur puterinya agar tidak bersedih hati.

Namun sabda Baginda itu juga merupakan petanda bahawa pada hari itu adalah penderitaan terakhir baginya. Dan setelah itu, meninggalkan keluarga dan segenap kaum muslimin.

Tepat pada waktu dhuha, datanglah Malaikat Izrail yang diutus oleh Allah Ta‟ala untuk menjemput Rasul SAW. Perintah Allah Ta‟ala kepada Izrail, “Masuklah kalau diizinkan olehnya. Kalau tidak, kembalilah engkau ke mari.

Berangkatlah dan muncullah di hadapannya dalam wujud seorang lelaki yang sopan dan rapi."
Maka muncullah Malaikat Izrail sebagai seorang lelaki berpakaian putih dengan aroma yang harum mewangi.

Bersambung...

Currently have 0 comments:

Leave a Reply

Post a Comment