Karya Amal oleh hamba_tarbiyah

Analisa Politik : Strategi Atas Strategi

Feb 5, 2009 , Posted by hamba_tarbiyah at 11:53 AM

Apa dah jadi dengan gelanggang Politik tanah air kita mutakhirin ini? Geleng kepala rakyat memerhatikannya, sakit kepala penganalisis politik menela'ahnya, bahkan pening penyokong-penyokong mereka mengamatinya, tanpa mampu untuk mengungkap sepatah kata pun lagi. Walaupun suasananya semakin hangat, "rentak" dan "buah" yang akan diperagakan oleh PR dan BN masih menjadi misteri dan menimbulkan seribu satu persoalan. Apakah tindakan mereka selanjutnya dalam memastikan jawatan MB dikuasai dan suara rakyat dipengaruhi?

Ketika saat saya menulis, BN masih mempunyai 28 kerusi manakala PR juga 28 kerusi dan wakil bebas 3. Namun kegentingannya semakin dirasai apabila kenyataan TPM semalam mengisytiharkan BN mempunyai majoriti untuk mengambil alih kerajaan Perak dengan sokongan 3 wakil rakyat bebas. 3 wakil ini dilihat memberi sokongan penuh kepada BN untuk menerajui perak dan memberi mandat kepada TPM untuk mengemukakan calon yang sesuai bagi jawatan MB Perak.

Walaupun 2 bekas Ahli Dewan Undangan Negeri Perak iaitu Adun Behrang, Jamaluddin Mohd Radzi, Mohd Osman Jailu (Changkat Jering) menjadi wakil bebas, tetapi ura-ura 2 Adun tersebut untuk melompat masuk ke dalam UMNO masih menjadi tanda tanya. Begitu juga kes penglibatan mereka berdua dalam rasuah yang masih dalam siasatan tidak menunjukkan sebarang perkembangan.

Kepulangan semula Ahli Dewan Undangan Negeri (Adun) Bota, Datuk Nasarudin Halim kepangkuan
UMNO "mecengangkan" lagi suasana politik Perak. Apa yang menariknya, lompatan Adun tersebut disambut baik oleh pimpinan UMNO. Tahniah kepada Adun Bota kerana berjaya memaparkan aksi menarik dan menunjukkan lompatan licik yang terbaik dalam sejarah politik Malaysia.

Strategi Licik Anwar

Jika sebelum ini, Anwar dilihat begitu licik memaparkan aksi senyapnya dalam mencatur perancangan untuk mengukuhkan lagi kerajaan Pakatan Rakyat sekaligus menyekat kemaraan BN untuk menguasai Perak. Perancangan politik yang dicanang oleh BN untuk membawa masuk 2 Adun Perak telah pun dihidu oleh Anwar sejak bermulanya penubuhan kerajaan PR di Perak. Pada masa itu, PR menubuhkan kerajaan setelah menghadapi pelbagai "kerenah" 2 Adun tersebut dengan majoriti 31 kerusi berbanding BN 28. Dalam keadaan tenang dan mungkin gembira pemimpin UMNO dan BN menunggu saat-saat lompatan Adun Behrang dan Changkat Jering ke ribaan UMNO, dengan suasana yang juga tenang tanpa disangka-sangka Anwar tangkas bertindak mengumumkan kemasukan Datuk Nasarudin Halim ke dalam PR. Ini memberikan kelebihan 1 lagi kerusi bagi PR yang terus dapat mengukuhkan kerajaan dengan 32 kerusi berbanding BN 27. Ini juga bermakna kemasukan 2 Adun yang dirancang sebelumnya oleh BN tidak mampu menjatuhkan kerajaan PR jika kedua-dua Adun itu benar-benar ingin bertindak keluar PKR.

Keadaan menjadi semakin tenang, namun kali ini keadaan tenangnya agak berlainan berikutan tergamam BN dengan Adun Bota yang telah berpihak kepada PR. Namun suasana politik t
etap rancak berjalan walaupun permukaannya semakin hambar kerana insiden tragis itu bagi UMNO. Kali ini strategi licik Anwar menjadi dan berjaya mengelirukan para pelapor berita, penganalisis politik dan termasuk para penyokong PR sendiri. Disangkakan kali ini percaturan UMNO betul-betul gagal dan tidak menjadi. Strategi Anwar mendahului perancangan mereka. Walaupun perancangan asal BN untuk mengambil alih kerajaan Perak tercalit sedikit luka, namun usaha untuk memalingkan 2 Adun itu masih dilaksanakan sehingga gempar apabila kedua-dua Adun tersebut dikatakan hilang dan menyembunyikan diri ditambahkan dengan kontroversi Adun Jelapang Hee Yit Foong yang juga Timbalan Speaker yang ingin meninggalkan DAP.

Strategi atas Strategi

Disangkakan panas sampai ke petang, rupanya hujan ditengah hari. Suasana kecoh kem
bali apabila sekali lagi Adun Bota membuat lompatan yang tidak dapat dibaca umum, tapi kali ini lompatannya cukup menarik kerana lebih bersahaja dan mempunyai gayanya tersendiri. Jika sebelum ini BN yang tergamam, tapi kali ini PR pula yang "mengigit jari".

Liku-liku perancangan BN kembali "smooth" dan ia memberikan ruang yang cukup besar untuk BN merebut kembali pemerintahan di Perak. Jika sebelum ini strategi UMNO dikatakan "line off" atau pun mengalami "delay", tapi kali ini "line on" kembali, usaha mereka untuk mendapat mandat memerintah semakin cerah. Dalam pada masa yang sama, Adun Jelapang pula telah mengisytiharkan dirinya sebagai wakil bebas. Sekali lagi strategi, yang (mungkin) "strategi" UMNO untuk mematahkan kembali strategi Anwar. Walaubagaimanapun, kedua-dua strategi licik ini tidak dapat dibaca oleh para pemerhati mahu pun penyokong mereka sendiri.

"Strategi" UMNO kali ini boleh dikatakan menjadi walaupun masih bersabung nyawa untuk mendapatkan "title" sebagai kerajaan Perak. Kesudahannya, masih belum diketahui umum namun rakyat masih menunggu keputusan Baginda Sultan Perak, sama ada DUN akan dibubar dan dilaksanakan pilihanraya baru atau pun mandat kerajaan akan beralih arah kepada BN. Walaubagaimanapun, ternyata rakyat Perak mengharapkan agar mereka dapat memiliki sebuah kerajaan yang telus, adil dan bermaruah untuk menerajui negeri yang mereka sayangi.

Currently have 0 comments:

Leave a Reply

Post a Comment