Karya Amal oleh hamba_tarbiyah

Adakah Benar Kita Tidak Lalai?

Dec 16, 2009 , Posted by hamba_tarbiyah at 1:31 AM



Adakah benar kita tidak lalai?
Sesungguhnya ya kita sememang lalai,
bukan hanya lalai, tetapi leka dengan nikmat dunia,
leka dengan nikmat yang akan memusnahkan dan menyedihkan kita di akhirat kelak.

Adakah benar kita tidak lalai?
Percaya atau tidak sememangnya kita lalai dan leka,
kita mampu untuk mendengar berpuluhan lagu sehari,
atau mungkin beratus-ratus banyaknya,
tetapi kita tidak mampu untuk mendengar dan membaca berpulu-puluh juzuk Al-Quran sehari,
atau berpuluh-puluh helai sehari,
atau setidak-tidaknya berpuluh-puluh ayat sehari,
kita tidak mampu!

Adakah benar kita tidak lalai?
Kita mampu untuk menghafal lagu-lagu kegemaran sendiri,
tetapi kita tidak mampu untuk menghafal Al-Quran,
kita tidak mampu untuk menghafal hadith Rasulullah,
kita tidak ada masa untuk menghafalnya walau sebaris pun.
Kita tidak mampu!

Adakah benar kita tidak lalai?
Kita mampu membaca dan memahami novel-novel yang diminati,
tetapi kita tidak mampu untuk membaca malahan memahami isi-isi Al-Quran,
kita tidak ada masa untuk membaca malahan memahami kitab-kitab Hadith Junjungan Nabi Muhammad S.A.W,
kita tidak mampu dan tiada masa untuk membaca malahan memahami kitab-kitab karangan Ulama' untuk mendidik hati supaya dekat kepada Allah.
Kita tidak mampu!

Adakah benar kita tidak lalai?
Kita mampu untuk menambah masa kita bagi mengadap komputer,
menambah masa untuk menele'ah sesawang sosial seperti facebook,
blog, atau chatting atau seumpamanya,
tetapi kita tidak mampu untuk menambah dan meningkatkan amalan yang mendekatkan diri kita kepada Allah dan Rasul-Nya,
amalan yang membuatkan kita dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya.
Kita tidak mampu!

Adakah benar kita tidak lalai?
Kita mampu menghadiri pelbagai program bersama rakan-rakan,
bersiar-siar,
bermandi-manda,
ber"barbeque",
bersoronok dan bergembira,
tetapi kita tidak mampu untuk menghadiri program dan majlis-majlis ilmu,
kita tidak mampu dan tiada masa untuk menyertai majlis-majlis yang menambahkan kefaqifah kita dalam bidang agama,
Aqidahnya, Tauhidnya, Feqahnya, Ibadahnya, Sirahnya, Akhlaknya, Tasawwufnya, Muamalatnya, dan seumpamanya.
Kita tidak mampu!

Adakah benar kita tidak lalai?
Kita mampu mengadap televisyen berjam-jam lamanya,
menonton pelbagai santapan untuk hiburan hati dan diri,
tetapi kita tidak mampu untuk bangun mengadap Rabbul Jalil ditengah malam walaupun untuk seketika,
kita tidak mampu dan tiada masa untuk mengangkat tangan memohon doa berjam-jam lamanya kepada Allah,
malahan kita tidak mampu dan tiada masa untuk menyegerakan ibadah kepada-Nya.
Kita tidak mampu!

Mengapa?
kerana kita terlalu sibuk dengan urusan dunia,
urusan yang entah bila akan tamat dan habis,
urusan yang mungkin seronok dan menyeronokkan,
atau mungkin yang sedih dan mendukacitakan,
atau yang mungkin bosan dan membosankan.

Sahabatku,
Adakah mendengar lagu itu lebih utama dan lebih dituntut oleh Allah berbanding membaca Al-Quran?
Adakah menghafal lagu itu lebih utama dan lebih dituntut oleh Rasulullah berbanding menghafal Al-Quran dan Hadith baginda?
Adakah memahami novel itu lebih utama dan lebih dituntut oleh Allah berbanding memahami isi Al-Quran, hadith-hadith Nabi junjungan dan memahami kitab-kitab yang mendidik jiwa dan hati agar dekat kepada Allah?
Adakah menambah masa mengadap komputer itu lebih utama dan dituntut oleh Allah berbanding menambah dan meningkatkan amalan yang membuatkan kita dicintai oleh Allah dan seluruh malaikat?
Adakah menghadiri program bersama rakan itu lebih utama dan lebih dituntut oleh Allah berbanding menghadiri program dan majlis ilmu untuk menambahkan kefaqihan kita kepada ilmu-ilmu akhirat?
Adakah meluangkan masa mengadap televisyen itu lebih utama dan lebih dituntut oleh Allah berbanding meluangkan masa mengadap Allah seketika di malam hari?
Adakah semua itu lebih utama?!!

Tidak mengapa untuk anda lakukan semua itu,
jika anda sentiasa mengkhatam Al-Quran setiap hari,
sentiasa menghafal ayat-ayat Allah dah hadith baginda setiap hari,
memahami Al-Quran dan hadith Rasulullah setiap masa dan ketika,
sentiasa mendekatkan diri kepada Allah setiap hari,
sentiasa meningkatkan amalan yang mendekatkan diri kepada Allah dan Rasul-Nya,
sentiasa menambahkan ilmu dan kefaqihan anda kepada Ilmu wahyu dan ilmu agama setiap hari,
jika anda benar-benar sudah faqih dan 'alim!!
Tidah mengapa, terus lakukan semua itu!!

Tetapi sedarlah hakikat sebenarnya,
anda belum sampai ke tahap itu,
anda belum berjaya memastikan diri anda selamat dari azab Allah,
anda masih tidak banyak ilmu dan amalan di dada untuk beramal dengan syariat-Nya,
anda masih tidak mampu untuk mengawal diri untuk tunduk kepada perintah dan arahan-Nya,
anda masih tidak mampu meningkatkan ibadah dan amalan yang dicintai-Nya.

Wahai sahabatku,
setakat manakah bacaan Al-Quran kita setiap hari,
hafalan kita, kefaqihan kita dan dekat kita kepada Allah,
amalan kita dan kecintaan kita kepada apa yang dicintai oleh Allah dan Rasulullah.
Setakat mana?

Malangnya umat mu Ya Rasulullah,
mereka melebihkan perkara dunia berbanding akhirat.



Ayuh berubahlah sahabatku yang dikasihi.
Tahun 1430 Hijriyyah bakal meninggalkan kita,
Mahukah kita untuk terus berada di tahap sebegini rupa?
Tahap yang hanya merugi dan memusnahkan diri di akhirat kelak.
Adakah sudah cukup bekalan yang kita bawa untuk ditunjukkan di hadapan Allah kelak?
Adakah amalan kita itu mampu untuk menyamai timbangan seberat nikmat sebiji mata yang telah dikurniakan?
Sesungguhnya tidak wahai sahabatku, tidak akan sama sekali menyamai berat nikmat sebiji mata, malahan dengan sehelai rambut pun ia tidak dapat menyamai timbangan tersebut.

Ayuh berubahlah, Islahlah, perbaikilah dirimu, dan diriku,
masih belum terlambat,
pintu rahmat dan kasih sayang-Nya masih terbuka sebelum ajal menjelma.

Currently have 0 comments:

Leave a Reply

Post a Comment